In celotehan diva

Perjalanan Menggapai Cita-Cita

hello everyonee!
baru sempet ngeblog lagi nih, saya disini mau sekedar cerita (curhat sih sebenernya) hehehe

adaapa dengan judul diatas?
apakaitannya dengan nanti yg akan aku mau ceritain?
don't ask me again, let's see! *padahal gaada yg nanya loh* *abaikan*



Perjalanan Menggapai Cita-Cita.
yap, siapa sih di dunia ini seorang manusia yang gapunya cita-cita.

Q: ada div, mungkin orang2 yang kelas bawah.

yakin orang-orang kelas bawah gapunya citacita?
dia pengen anaknya lebih baik dari orang tua nya. citacita
dia pengen besok bisa makan enak. citacita juga.
dia pengen lebih mampu. citacita juga.

jadi gaada di dunia ini yang tidak memiliki cita cita. bahkan seorang bayi pun punya citacita. bisa berjalan mungkin, pengen bisa berbicara mungkin.

aku juga sama. citacita ku itu segudang.
waktu kecil aku pengen jadi dokter tapi seiring tumbuh sering bolakbalik rumah sakit aku pun enggan jadi dokter, aku bener bener gasuka bau rumah sakit.

terus pas sd aku pengen jadi gubernur bank Indonesia terus buat uang gambarnya tikus lagi makan uang dicoret. entahlah apa yg waktu itu aku pikirkan. kesannya nih anak sd masih kecil udah sok tua ya pemikirannya. whatever you said, i dont care. its my dream, to be honest i still want to achieve this dream.

terus emang aku hobi gambar dan desain rumah, aku kepengen jadi arsitek atauga designer interior. gatau kayanya seru aja. aku suka banget yang berbau seni. dan kebetulan aku suka banget matematika. cocok kan? haha
aku sampe pernah sempet slek sama ortu garagara teralu sibuk sama tim mading redaksi sekolah. dan sedih karena waktu itu aku cuma bisa maju lomba english competition wall magazine junior high scool tingkat kecamatan. padahal tim aku lolos nyampe tingkat provinsi. jadi setelahnya aku bantuin dari belakang temen ku yang gantiin aku maju.
tapi aku bener bener harus mendem cita cita ku yang ini, kenapa?
aku sma masuk jurusan ips. ya aku muak dengan biologi dan kimia. bener2 gabisa daridulu pelajaran biologi yang harus hafal nama nama latin yang bikin mumett.

akhirnya aku ips, selama 2 tahun di jurusan ips, aku gapernah nyesel sedikitpun masuk jurusan ips. asik banget. mengenal ekonomi, manusia dan lainnya. terus pelajarannya asik2. jangan ngeremehin anak ips itu ga pinter loh, pelajaran ips itu gapasti dan selalu berkembang dengan cepat jarang yang dapat nilai sempurna kalo ujian.

dari kelas 2 sma, aku memiliki target supaya dapet akuntansi ui. pas kelas 3 sma, aku sadar teralu susah buat masuk akuntansi ui lewat undangan soalnya yang peringkat paralel 1 dan 2 di sekolahku ngambil akun ui juga. apaboleh buat dari pada nyianyiain kesempatan yang kemungkinan besar aku gaditerima aku berubah haluan mau ambil administrasi perpajakannya ui.
singkat cerita, alhamdullilah nilai un aku bagus, dapet rata2 8koma. aku udah agak sedikit optimis dapet undangan.

maybe, Allah want aku lebih hardworking lagi, aku gagal di jalur undangan.
terus aku coba sbmptn *aku ga bimbel sama sekali*, sama tetap pada prodi fiskal/pajak ui.
memang harus menghela napas, aku gagal lagi.
simak denga prodi tsb pun aku gagal.
unpad dengan prodi perpajakan aku gagal.
tes mandiri undip juga gagal.

sempat pesimis dikala itu, bener2 ngerasa percuma aku belajar selama ini tapi belom dapet ptn sampai saat itu.

namun Allah berkehendak lain, alhamdullilah akhirnya aku keterima perpajakan univ sebelas maret solo lewat umbpt. sempet sampe nangis waktu itu....

5 hari kemudian pengumuman mandiri unj. alhamdullilah aku keterima akuntansi unj.

dilema dimulai,
d3 atau s1
pajak atau akun
unj atau uns
jakarta atau solo
kos atau tidak
bener bener pusing waktu itu, akhirnya abis shalat aku mantepin buat di d3 perpajakan uns.

dan pada akhirnya di feb uns itu asikk bangeeeet.
*another article about ospek in uns comingsoon:b*